Skip to main content
Berita SarawakBerita TempatanHome

Pekan Lachau Persinggahan Tumpuan Hujung Minggu

By 22 Februari 2019Tiada komen3 minit bacaan

Laporan/foto: Robin Junang (Sarawak)

LACHAU, 22 Ā FebĀ  (Malaysiaaktif) –Ā  Pekan Lachau,Ā  namanya mungkin agak pelik dan menjengkelkan. Nama pekan ini diambil dari sejenis cicak hutan. Ia merupakan sebuah pekan kecil yang terletak lebih kurang 43km dari bandar Sri Aman Sarawak.

Pada setiap hujung minggu ia sentiasa sibuk dikunjungi oleh penduduk setempat dan pengunjung luar yang singgah sama ada untuk menjamu selera atau membeli barangan yang dijual di situ.

Pekan ini telah wujud semenjak awal tahun 1970an, sewaktu era pengganas komunis.Ā Ā  Ia adalah antara pekan kecil yang tersohor danĀ  sering menjadi tumpuan pengguna jalanraya Pan Borneo kerana menjual pelbagai barangan makanan kering dan basah.

Kaki lima kedai merupakan tempat untuk menjual berbagai produk tani dan hasil hutan

Kaki lima kedai merupakan tempat untuk menjual berbagai produk tani dan hasil hutan

Pada era komunis, pekan ini sunyi kerana masyarakat takut dengan tindakan pasukan komunis yang sentiasa menganggu penduduk setempat. Setelah era tersebut berakhir, pekan ini semakin berkembang. Daripada sederet kedai kayu 10 pintuĀ  kini terdapat lima deretĀ  di mana dua deret baharu dibuat daripada konkrit

Gerai yang menjual barangan hasil tani, akuakultur, produk hutan dan kraftanganĀ  dibuka pada jam 6.00 pagi sehingga 6.00 petang. Manakala kedai menjual makanan dan runcit pula dibukaĀ  pada jam 6.30 dan tutup 5.30 petang. Kebanyakan penjual makanan kering, buahan dan sayuran ini menggunakan kaki lima dan pusat jualan untuk berjual.

Pada musim buah, kebanyakan buahan tempatan seperti durian, dabai, rambutan, pulasan, langsat, cempedak, duku, pakan, kemayau dan sebagainya dijual di situ. Produk daripada sumber ikan sama ada kering atau hidup seperti keli, banta, tilapia, pirang, baong, lajong, haruan, telor buntal dan buntal salai banyak dijual. Hampir kesemua sayuran hutan yang ada di Sarawak turut dijual.

Amy Laini menjual produk daripada ikan seperti pekasam, ikan masin, salai dan kering

Amy Laini menjual produk daripada ikan seperti pekasam, ikan masin, salai dan kering

Menurut Amy Laini, berasal dari Mukah yang berjual di sini kerana mengikuti suami bekerja di Lachau,Ā Ā  pada masa ini pengujung agak kurang berbanding dua tahun lepas. ā€œKemerosotan pengunjung dan pendapatan sekarang ini mungkin disebabkan olehĀ  pembinaan lebuhraya Pan Borneo dan ramai juga pengguna jalan raya telah beralih ke jalan pesisir. Kalau dulu sehari pendapatan kami lebih kurang RM200 kini semakin merosot,ā€ jelasnya

Walaupun penduduk di sini majoritinyaĀ  kaum Iban, namun kaum Cina, Melayu, Melanau dan Bidayuh turut berniaga menjual barangan hasil tani, akuakultur dan hasil hutan. Antara yang menarik di sini ialah hampir kesemua masyarakat Cina mahir bertutur bahasa Iban. Malah masyarakat Cina peranakan bertutur bahasa Iban bilaĀ  kelompok kaum Cina bersembang di kedai kopi.

Menurut Jong, dulu pekan ini kurang sambutan kerana bersaing dengan pekan Sg Tenggang. ā€œSetelah kami membenarkan penduduk tempatan menjual hasil tani dan produk hutan mereka di kaki lima, pekan ini semakin berkembang dan tidak kering tangan menerima tetamu. Malah penjual hasil tani dari negara jiran (Kalimantan Barat) turut menghantar barang jualan ke pekan ini,ā€ jelas beliau.

Jika anda ingin merasa pekasam ikan air tawar dari Batang Ai, keli, baong, banta, tilapia hidup,Ā  ikan dari air masin pula seperti pirang, buntalĀ  serta telurnya atau anda minat dengan anyaman tikar, busana dan kraftangan IbanĀ  singgahlah di pekan ini Malah produk hutan dan hasil tani sentiasa segar.

Hiasan dinding dari tanduk rusa dan barang-barang antikĀ  awal tahun 1900an hingga 1960an ada dijual di sini. Tidak sah perjalanan merentas Pan Borneo jika tidak singgah sambil melihat jualan atau sekurang-kurangnya membeliĀ  barangan dijual di sini.

Tinggalkan komen anda